Beranda » Mengenang Rima Melati : Main Film Karena Mahir Bersepatu Roda

Mengenang Rima Melati : Main Film Karena Mahir Bersepatu Roda

TABLOIDBINTANG.COM – Aktris senior Rima Melati meninggal dunia pada Kamis (23/6) siang di RSPAD Jakarta Pusat. Istri mendiang Frans Tumbuan itu mengembuskan napas terakhir di usia 84 tahun. Selama hidupnya, Rima dikenal sebagai aktris yang membintangi banyak film.

Rima menjadi bintang film berkat kemahirannya bersepatu roda. Itu terjadi pada 1956, ketika usianya menjelang 17 tahun dan masih duduk di kelas 1 SMU. Teman baiknya waktu itu adalah Indriati Iskak, putri almarhum Iskak, sutradara film terkenal zaman itu. Ketika Iskak memproduksi film Juara Sepatu Roda, Rima yang saat itu masih dikenal sebagai Leintje Tambajong diajak main bersama Robby Johan, Alwi Oslan, Gabby Mamboo, dan Indriati Iskak.

Rima Melati (Seno/tabloidbintang.com)

Semula ia menolak, karena di film itu harus kalah pada Indri di sebuah pertandingan sepatu roda. “Tadinya saya enggak mau, karena prestasi sepatu roda saya waktu itu cukup baik. Saya menang di berbagai kejuaraan,” kenang Rima. Setelah dibujuk, akhirnya Rima bersedia. Ternyata akting Rima menarik perhatian wartawan. Beberapa media cetak memuat wajahnya yang cantik, di antaranya harian sore Sinar Harapan. Rima takut ibunya membaca koran itu. Non Kawilarang, ibunda Rima, tidak memperbolehkan anak sulungnya main film. Rima pun menyembunyikan setiap koran yang memuat nama dan wajahnya. Namun akhirnya ketahuan juga, dan Rima pun mendapat hukuman.

Ayah Rima, John Tambajong, dan dua adik lelakinya pindah ke Menado, karena terlibat pemberontakan Permesta di Sulawesi Utara. Sehingga praktis Rima tinggal berdua dengan ibunya. Meskipun profesinya sebagai perancang busana membuatnya sering berhubungan dengan dunia film, ibunda Rima tidak setuju anaknya menjadi pemain film. Rima kecewa dan lari dari rumah. Sutradara Usmar Ismail membujuk Non supaya mengizinkan putrinya main film.

“Entah kenapa waktu itu ibu saya masih punya tanggapan negatif terhadap pemain film. Mungkin yang beliau tahu saat itu adalah sisi buruknya,” jelas Rima. Setelah menonton film Kasih Tak Sampai (1958), film garapan Usmar yang dibintangi Rima, hati sang ibu luluh. Non sampai menangis menyaksikan akting Rima. Sejak itu ia memberi dukungan penuh. Tak hanya itu Rima pun dihadiahi berbagai baju rancangan terbaiknya dan dibelikan sebuah mobil. Beberapa film yang dibintangi Rima pada era itu antara lain Serba Salah (1956) dan Amor dan Humor (1957).

Baca di Tabloid Bintang

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.