Beranda » Keren, Pasangan Ini Gelar Pesta Pernikahan Ramah Lingkungan di Bali

Keren, Pasangan Ini Gelar Pesta Pernikahan Ramah Lingkungan di Bali

TABLOIDBINTANG.COM – Pesta pernikahan yang mengesankan dan membawa kenangan indah adalah impian semua orang. Namun, tidak semua orang memiliki impian yang sama. 

Pegiat kewirausahaan sosial di Bali, Annisa Fauziah dan Johan Aris Haiva, telah lama membayangkan sebuah perayaan janji suci yang bersahaja dan berwawasan lingkungan. Ide itu bukan datang tiba-tiba. Annisa sendiri telah berkiprah sebagai pegiat di bidang ini, khususnya dalam fesyen recycle dan upcycle di Bali, sejak enam tahun lalu. 

“Jauh sebelum ada program #FlipSehidupSemati, aku udah mikirin kalau wedding mau yang sederhana dan sebanyak mungkin menggunakan barang-barang daur ulang atau barang yang bisa dipakai kembali,” kata Annisa di sela-sela resepsi pernikahannya di Bali, akhir pekan lalu.

Annisa dan Johan terpilih sebagai pemenang program #FlipSehidupSemati yang diinisiasi Flip, perusahaan teknologi keuangan Indonesia terkemuka sebagai platform pembayaran konsumen. Program ini untuk membantu calon suami istri mewujudkan pernikahan impian dengan bantuan uang tunai Rp 100 juta.

Pasangan ini terpilih sebagai pemenang dengan ide pernikahan yang eco-friendly, ecology & economic friendly dengan konsep yang bersahaja dan memanfaatkan barang daur ulang.  

Annisa mengungkapkan konsep eco-friendly, ecology and economic friendly mencerminkan visi Annisa-Johan sekaligus mengajak para tamu undangan untuk lebih peduli terhadap masalah lingkungan.  

Dalam pernikahan dengan penerapan protokol kesehatan ketat yang digelar hari ini di Geo Open Space, Badung, Bali, Annisa mengenakan gaun berasal dari seprai bekas yang didaur ulang (upcycle) dengan desain sederhana yang dibuat di penjahit konvensional. 

Hal ini bertujuan untuk mengurangi limbah kain/tekstil yang melimpah. Cinderamata pernikahan berupa gelas dari botol kaca bekas dan diberi tulisan dengan laser. Tidak ada hiasan bunga berbahan plastik, semuanya merupakan tanaman asli dari alam, beberapa di antaranya bunga mawar yang didatangkan langsung dari petani lokal. Menu makanan berupa sajian tradisional Bali dengan bahan lokal dan alat makan dari bahan alami, yakni anyaman bambu. 

“Di Bali hotel-hotel selalu mengganti bed sheet atau seprai. Kalau hotel bintang 5 atau resor mewah punya standar setelah 500 kali cuci harus diganti. Ini menghasilkan limbah sekaligus peluang kewirausahaan sosial. Ini yang salah satunya saya garap sebagai usaha sekaligus melakukan edukasi kepada masyarakat mengenai kepedulian lingkungan,” ungkap Annisa yang awalnya pindah ke Bali dari Jakarta untuk magang di bidang social entrepreneur. 

Tidak hanya menerapkan pesta pernikahan berwawasan lingkungan, saat resepsi acara berlangsung, mereka juga mengumpulkan sampah organik sisa acara pernikahan untuk dijadikan pupuk kompos.

Kami sangat bersyukur sejak awal orang tua kami mendukung konsep pernikahan yang sederhana tapi memberikan dampak bagi lingkungan. Awalnya, tahu program ini ketika ngobrol-ngobrol dengan wedding organizer. Mereka yang menyarankan kami untuk ikut dan kami bahagia banget bisa dipilih untuk mengeksekusi konsep pernikahan seperti ini,” ujar Johan.

Program #FlipSehidupSemati ini menyediakan biaya pernikahan sebesar Rp 100 juta kepada pasangan dengan ide pesta pernikahan yang menarik. Konsep pernikahan Annisa-Johan dipilih sebagai pemenang karena relevan dengan kondisi saat ini, yakni semakin tinggi perhatian terhadap dampak perubahan iklim dan keberlanjutan lingkungan serta pilihan gaya hidup yang berwawasan lingkungan yang bisa diimplementasikan oleh seluruh lapisan masyarakat, termasuk dalam penyelenggaraan resepsi pernikahan. 

“Kami sangat mendukung konsep pernikahan yang diusung Annisa dan Johan karena sangat relevan dengan isu lingkungan yang perlu disampaikan dengan cara-cara kreatif. Semoga ide pasangan ini menjadi inspirasi bagi para calon pengantin untuk mengangkat isu-isu penting dengan kemasan yang tetap fun, sesuai dengan suasana kegembiraan pernikahan, dan yang terpenting ada dampak khusus yang diberikan untuk lingkungan sekitar,” tutur Reza Marta Fawzy, Corporate Communication Lead Flip. 

Penulis tabloidbintang.com

Editor Tubagus Guritno

Baca di Tabloid Bintang

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.